:// catatan 53

| November 10, 2008 | Sunting
cuapek banget,
sumpah. badan
ini langsung aja
terhempaskan
kala kasur telah
terhampar di
depan mataku.
aaaaaaggghht.
badan juga dah
serasa lemes,
bahkan ampe
jam segini belum
bisa pejamin mata.

ni tadi ceritanya
abiz jalan-jalan,
walau mang
tujuan pertama
bukan jalan2
tapi mau nonton
laskar pelangi,
unfortunately,

tiket siang habis,
so gak jadi deh,
hehe, tapi gak
papa lah karena

habis itu bisa
muter-muter
amplaz, cuci

matalah mungkin
istilahnya, juga
masuk gramedia
lihat2 buku(cuma
lihat lhoh tapi).

bareng mbak iin
(orang titian nih),
maz iman (orang

titian plus yang
dah nraktir aku
walau ampe aku
masih bingung ni
dlam rangka apa
tapi yang pasti
thankz maz) n ma
mba anita, orang
titian juga neh.

sumpah, walau
notabene orang
jogja, baru kali
tadi aku masuk
amplaz, tahukan
ambarukmo plasa?
so, surprised bgt
waktu liat ada
tangga bisa jalan
sendiri, atau ada
kotak ajaib yang
bisa ngeluarin
teh botol, ndeso
tenan lah aku ni.
dan walaupun
akta lahirnya itu
jelas bgt tertera
di jogja, ternyata
amplaz ga ada
jogjanya babar
blas. klepon atau
ampyang yang
sering aku temui
di pasar sentul
dah diganti ama
hamburger atau
apalah namanya.
juga gimana pula
dengan rebab
dan siter yang
suka aku liat di
mirota juga gak
ada, yang ada
alat-alat musik
yang aneh, cuma
nggedor-gedor
telinga tapi gak
merasuki jiwa.
pengunjung juga
entah gak ada
yg pake kebaya
kaya di pasar
beringharjo.uuh.
yang muda wis
ra genah, kaki di
bungkus celana
ampe sekecil
mungkin, katane
celana pensil,
bule-bule ning
mung sirahe juga
berseliweran.
tanpa malu pada
gandengan ama
cewek mereka
yang tak kalah
parah dengan
celana sepaha
yang lebih cocok
buat anak sd,
dan seolah tanpa
dosa tangan saling
lingkari pinggang
n kepala saling
bersandaran.
tak adakah malu?
juga baru kali ni
aku temui orang
darmawisata ke
mall, bukan ke

borobudur, boko,
prambanan, atau
jatijajar kayak
pas aku sd,

sekian tahun lalu

huuuuuuhhhhh
dimana jogja?
mana dakon

kok cuma ada game2
aneh yg nìlai
edukasine ga
seberapa...??
juga ada dimana
jogja yang arif?
mana jogja yg
lokal jawanya
katanya masih
tinggi dijunjung?
sumpah aku pusing.
kalau cuma buat
gini ngapain juga
digusur tu pasar
tradisional buat

dijadikan mall??
sementara cuma
kesan kumuh yg
jadi lebih bersih
sementara banyak
kebersamaan
yang kita temui
di pasar tradisi
hilang di telan
keangkuhan dan
egoisme yang
dikedepankan.
acara tawar
menawar udah
gak ada lagi
padahal ada
kemistri tersendiri
dari itu?

sumpah aku jadi
pusing because it.

Tinggalkan Balasan

Arsip

Pesan Mamak

Dirimu yang dulu kususui. Pantatmu yang dulu kubedaki. Kotoranmu yang kujumputi dengan tanganku sendiri, untuk kemudian kuairi.

Pernah kuceritakan padamu tentang negeri yang jauh. Sekadar cerita kala itu. Namun, kini kupikir itu adalah doa. Negeri itu tak kan sejauh dulu. Negeri itu tak kan seabstrak ceritaku dulu. Ku ucap doa untuk setiap langkahmu. Itu akan lebih bermakna daripada sedikit receh yang kusumpalkan ke sakumu. Ku serahkan dirimu pada Tuhan-Mu.

Pergilah, demi dirimu sendiri. Ku kan tunggu kau di sini. Pulanglah ketika kau lelah. Kan kuceritakan tentang negeri yang lebih jauh. Ah, kau sudah lebih tahu pasti. Baik-baik disana, sholat dijaga. Makan? Rasanya tidak perlu ku khawatir soal itu.

 
Uraian blog ini dicuplik dari puisi Sapardi Djoko Damono, Kata, 2
Reka templat oleh DZignine